header-photo

Cerita tentang 3

2011-01-15


BERAMAL DENGAN 3 PERKARA

Pada zaman Nabi Isa a.s. ada seorang wanita yang sangat kuat imannya. Pernah terjadi ketika ia sedang membakar roti tiba-tiba terdengar suara azan lalu dengan serta merta ia meninggalkan roti itu dan segera beredar ke masjid. Pada masa ia sedang solat itu datanglah syaitan membisikkan padanya, "Saudaraku! rotimu telah hangus, kamu sudah tidak ada makanan lagi." Jawab wanita itu, "Tuhan yang aku sembah lebih baik dari roti yang aku bakar." Syaitan berasa keciwa kerana usahnya tidak berhasil.

Selepas solat wanita ini meletakkan pula anakknya ditempat pembakaran roti. Hal ini dilihat oleh suaminya sendiri lalu mendapatkan Nabi Isa dan diceritakan segalanya. Nabi Isa yang datang dengan sendirinya menyaksikan hal ini juga merasa hairan melihatkan anak-anak itu bermain dengan bara api. Bara api itu kemudiannya berubah pula menjadi batu permata yang indah. Nabi Isa lalu memerintahkan orang memanggil wanita ini datang mengadapnya. Berkatalah Nabi Isa, "Wahai hamba Allah, apakah amalanmu sehingga kamu mendapat kemuliaan ini?"

Jawab wanita, "Wahai nabi Allah, aku sentiasa beramal dengan 3 perkara dan aku jaga 3 perkara. Apa yang aku beramal ialah, aku sentiasa menziarahi orang mati, apabila ada diantara orang yang hadir itu menyebut keburukan simati maka aku akan cela orang itu dan sekiranya ada yang datang meminta bantuanku, jika aku berkuasa insya-Allah aku akan menolongnya semata-mata mengharapkan keredhaan Allah. Hanya itu sahaja amalanku."



"Dan orang-orang yang beriman serta beramal soleh, maka itu penghuni syurga; mereka kekal didalamnya." (Al Baqarah : Ayat 82)

"dan berbuat baiklah kepada ibu bapa, kaum kerabat, anak-anak yatim dan orang-orang miskin, serta ucapkanlah kata-kata yang baik kepada manusia, dirikanlah solat dan tunaikanlah zakat" (Al Baqarah : Ayat 83)



MALAIKAT BERSAMA 3 ORANG CACAT

Abu Hurairah r.a. berkata yang ia ada mendengar Rasulullah s.a.w. bercerita tentang 3 orang cacat dari bani Israil. Pertamanya berpenyakit kusta, keduanya berkepala botak, yang ketiganya buta. Allah lalu menghantarkan malaikat untuk mengujinya. Pada yang berpenyakit kusta malaikat bertanya, "Apakah yang paling engkau sukai?" Jawab orang itu, "Kulit yang baik serta sembuh dari penyakit. Tetapi alangkah bagusnya kalau aku ada seekor unta." Malaikat lalu mengusapkan tubuhnya maka sembuhlah ia dari penyakit dan memberinya seekor unta bunting serta berdoa semoga Allah memberkatinya.

Bertanya pula malaikat pada yang berkepala botak, "Apakah yang paling engkau sukai?" Jawabnya, "Rambut yang lebat tetapi alangkah bagusnya aku ada seekor sapi." Malaikat lalu mengusap kepalanya maka tumbuhlah rambut dengan lebat dan diberinya seekor sapi bunting serta berdoa semoga ianya diberkati. Pada orang yang ke tiga malaikat bertanya soalan yang sama. Maka jawabnya, "Apa yang paling aku sukai ialah semoga Allah mengembalikan penglihatanku dan diberinya aku seekor kambin." Malaikat lalu mengusap matanya maka sembuhlah mata itu dan diberinya seekor kambing bunting serta berdoa semoga ia diberkati.

Selang beberapa waktu malaikat datang lagi dengan rupa yang sama tetapi dalam keadaan mengemis untuk menguji ketiga sahabat yang telah kaya ini. Si penyakit kusta dan si kepala botak mengaku segala harta mereka adalah peninggalan nenek moyangnya dan dari usaha titik peluh mereka sendiri. Tetapi berlainan pula dengan si buta, bila malaikat meminta darinya ia berkata, "Ambillah kambing itu seberapa banyak yang engkau mahu, aku tidak sedikitpun keberatan terhadap apa yang kamu ambil itu kerana Allah dan tinggallah bakinya menurut kehendakmu." Jawab malaikat, "Jagalah hartamu, kamu sungguh diredhai Allah, sedangkan kedua sahabatmu dimurkai Allah."



"Hai orang-orang yang beriman, makanlah di antara rezeki yang baik-baik yang Kami berikan kepadamu dan bersyukurlah kepada Allah, jika benar-benar hanya kepada-Nya kamu menyembah." (Al Baqarah : Ayat 172)

"Tetapi barangsiapa dalam keadaan terpaksa (memakannya) sedang ia tidak menginginkannya dan tidak (pula) melampaui batas, maka tidak ada dosa baginya. Sesungguhnya Allah Maha Pengampun lagi Maha Penyayang." (Al Baqarah : Ayat 173)


"Cukuplah Allah bagiku, tidak ada Tuhan selain drNya. Hanya kepadaNya aku bertawakkal"-Surah At-Taubah ayat 129



0 comments:

Post a Comment